MILAN BERSAMA BERLUSCONI

Serie A (7)
1987–88; 1991–92; 1992–93; 1993–94; 1995–96; 1998–99; 2003–04

Coppa Italia (1)
2002–03

UEFA Champions League (5)
1988–89; 1989–90; 1993–94; 2002–03; 2006–07
Runner Up Champions League (3)
1992-93; 1994-95; 2004-05

UEFA Super Cup (5)
1989; 1990; 1994; 2003; 2007

Intercontinental Cup (2)
1989; 1990

FIFA Club World Cup (1)
2007

Leave a comment »

PROFIL MENKES BARU…..DR dr ENDANG RAHAYU SEDYANINGSIH PH

Dr. Endang Rahayu Sedyaningsih, DR.PH
Home: Jl. Pendidikan Raya III Blok J-55
Kompleks IKIP Duren Sawit, Jakarta 13440
Phone/Fax : 62-21-862 8290
E-mail: esedyani@indo.net.id
kapuslit_bmf@litbang.depkes.go.id
Office: Center for Biomedical and Pharmaceutical Research & Programme Development
National Institute of Health Research & Development-MOH
Jl. Percetakan Negara No. 29, Jakarta, 10560
Phone : 62-21-426-7419 / 424-4375
Fax : 62-21-424-5386
E D U C A T I O N
Doctor of Public Health, March 1997. Harvard School of Public Health, Boston, MA
Master of Public Health, June 1992. Harvard School of Public Health, Boston, MA
Medical Doctor, February 1979. University of Indonesia, Jakarta, Indonesia
W O R K E X P E R I E N C E
February 2007-present
Director of Center for Biomedical and Pharmaceutical Research &
Programme Development, Jakarta.
2006-present Center for Biomedical and Pharmaceutical Research & Programme
Development, Jakarta as coordinator of Avian Influenza program and researcher.
July-December 2001
WHO-HQ Geneva, Switzerland. Department of Communicable Disease
Surveillance & Response as temporary technical advisor (P-04).
1997-2006 Center for Disease Control Research & Programme Development, Jakarta.
as researcher in STD-AIDS-RTI-related field.
1983-1997 Jakarta Provincial Health Office, Jakarta.
1980-1983 Waipare Health Centre, East Nusa Tenggara, as head of community health
centre.
1979-1980 Jakarta Pertamina Hospital, Jakarta, as clinician.
2
CONSULTANCY
June 2003-Sept 2004-2006
Country consultant for the RTI prevalence study in Indonesia, Family
Health International Indonesia – ASA
Jan.2003-Sept 2004
Health Services Planning and Management Adviser, AusAID – Indonesia HIV/AIDS
Prevention and Care Project – Phase 2
Feb 2003-Apr 2003
Country consultant for the USAID/UNAIDS/WHO study of AIDS Program Effort
Sept 2002-March 2003
Agreement for Performance of Work : HIV-TB, WHO Indonesia
May 2001 Develop a Technical Report on “Review of Syndromic Approach for Controlling
Sexually Transmitted Infections” for AusAID – Indonesia HIV/AIDS and STD
Prevention and Care Project – Phase 2
Nov.2000 Member of the Design Team for AusAID – Indonesia HIV/AIDS and STD Prevention
and Care Project Phase 2
Aug.2000 Develop a report on “The situational analysis of the HIV/AIDS and STD
epidemiology and control program in Indonesia” for AusAID – Indonesia HIV/AIDS
and STD Prevention and Care Project Phase 2
Dec.1999 Member of Technical Advisory Team to review on AusAID – Indonesia HIV/AIDS
and STD Prevention and Care Project Phase 1
Nov. 1999 Member of the Design Team for USAID – HIV/AIDS program in Indonesia 2000-
2005
May 1999 Member of the Internal Assessment Team of World Bank STD-AIDS program in
Indonesia
Feb 1999 Member of the External Assessment team of USAID – HIV/AIDS program in
Indonesia
S E L E C T E D P U B L I C A T I O N S
Agus Suwandono, Endang R. Sedyaningsih, Faizal Yatim. Pengembangan Jaringan Virologi dan
Epidemiologi Influenza di Indonesia. Media Penelitian dan Pengembangan
Kesehatan (2007). Vol. XVII No. 4 p. 55-58.
Bradford D. Gessner, Endang R. Sedyaningsih, Ulla K. Griffiths, Agustinus Sutanto, Mary
Linehan, Dave Mercer, Edward Kim Mulholland, Damian G. Walker, Mark
Steinhoff, Mardiati Nadjib. Vaccine-preventable Haemophilus influenza type b
(Hib) disease burden and cost-effectiveness of infant Hib vaccination in
Indonesia. Paediatric Infectious Disease Journal
3
Jean-Paul Chretien, Howard S. Burkom, Endang Sedyaningsih, Wita Larasati, Andreas G.
Lescano, Carmen C. Mundaca, David L. Blazes, Cesar V. Munayco, Jacqueline S.
Coberly, Sheri H. Lewis. Early Outbreak Detection Systems: Adapting
Innovations to Developing Settings. PLoS Medicine. vol 5 issue 3, available on-line at
http://medicine.plosjournals.org/perlserv/?request=getdocument&doi=10.1371/jo
urnal.pmed.0050072
Endang R. Sedyaningsih, Siti Isfandari, Vivi Setiawaty, Lutfah Rifati, Syahrial Harun, Wilfred
Purba, Sholah Imari, Sardikin Giriputra, Patrick J. Blair, Shannon D. Putnam,
Timothy M. Uyeki, Triono Soendoro. Epidemiology of cases of H5N1 virus
infection in Indonesia, July 2005 – June 2006. Journal of Infectious Diseases
(2007), 196(4): 522-7.
Davies SC, Taylor J, Sedyaningsih E, Gunawan S, Cunningham AL, Mindel A. Prevalence and
risk factors for herpes simplex virus type 2 antibodies among low and high risk
populations in Indonesia. Sexually Transmitted Diseases (2007), 34(3): 132-
8.July 19.
Taronna R. Maines, Li-Mei Chen, Yumiko Matsuoka, Hualan Chen, Thomas Rowe, Juan Ortin,
Ana Falcon, Nguyen Tran Hien, Le Quynh Mai, Endang R. Sedyaningsih,
Syahrial Harun, Terrence M. Tumpey, Ruben O. Donis, Nancy J. Cox, Kanta
Subbarao and Jacqueline M. Katz. Lack of transmission of H5N1 avian-human
reassortant influenza viruses in a ferret model. PNAS (2006), August 8,
103(32):12121-26.
Khin Saw Aye Myint, Timothy P. Endy, Robert V. Gibbons, Kanti Laras, Mammen P. Mammen
Jr., Endang R. Sedyaningsih, Jitvimol Seriwatana, Jonathan S. Glass, Sumitda
Narupiti, and Andrew L. Corwin. Evaluation of diagnostic assays for Hepatitis E
virus in outbreak settings. Journal of Clinical Microbiology (1 April 2006),
Vol.44 N.4 p.1581-1583.
I Nyoman Kandun, Hariadi Wibisono, Endang R Sedyaningsih, Yusharmen, Widarso
Hadisoedarsuno, Wilfried Purba, Hari Santoso, Chita Septiawati, Erna
Tresnaningsih, Bambang Heriyanto, Djoko Yuwono, Syahrial Harun, Santoso
Soeroso, Sardikin Giriputra, Patrick J. Blair, Andrew Jeremijenko, Herman
Kosasih, Shannon D. Putnam, Gina Samaan, Marlinggom Silitonga, K.H. Chan,
Leo L.M, Poon, Wilina Lim, Alexander Klimov, Stephen Lindstrom, Yi Guan,
Ruben Donis, Jacqueline Katz, Nancy Cox, Malik Peiris, Timothy M. Uyeki.
Clustering of H5N1 Cases in Indonesia, 2005. New England Journal of Medicine
(2006), 355(21) : 2186-94.
Endang R. Sedyaningsih, Vivi Setiawaty, Lutfah Rif’ati, Syahrial Harun, Bambang Heriyanto,
4
Krisna Nur AP, Hana Apsari P, Elvieda Sariwati, Chita Saptiawati, Erna
Tresnaningsih. Karakteristik kasus-kasus flu burung di Indonesia, Juli 2005 – Mei
2006 (Characteristics of human H5N1 cases in Indonesia, July 2005 – May 2006).
Buletin Penelitian Kesehatan (2006), Buletin Penelitian Kesehatan (2006), 34(4):
137-146.
Sedyaningsih, E.R. Apa yang bisa kita peroleh dari skrining darah donor dalam perspektif
epidemic HIV/AIDS (What we can learn from blood donor screening data with
regards to the AIDS epidemic). Medika (2006), XXXII(9), 573-7.
Siti Isfandari, Endang R Sedyaningsih – Mamahit. Kajian penelitian sosial dan perilaku yang
berkaitan dengan Infeksi Menular Seksual, HIV / AIDS di Indonesia, 1997-2003.
(Review of social and behavioral studies related to STI, HIV/AIDS in Indonesia,
1997-2003). Jakarta: Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan,
Departemen Kesehatan RI, Komisi Penanggulangan AIDS Nasional, IHPCP,
2005.
Kanti Laras, Nono C. Sukri, Ria P. Larasati, Michael J. Bangs, Rizal Kosim, Djauzi, Tony
Wandra, John Master, Herman Kosasih, Sri Hartati, Charmagne Beckett, Endang
R.Sedyaningsih, H. James Beecham III, and Andrew L. Corwin. Tracking the reemergence
of epidemic chikungunya virus in Indonesia. Transactions of the Royal
Society of Tropical Medicine and Hygiene (2005) 99, 128-141
Sedyaningsih-Mamahit, E., Schinaia, N., Lazzari, S., Walker, N., the WHO-Global
Database on Blood Safety Team. Research Letters: The use of blood donor data
for HIV surveillance purposes. AIDS (2004), 18(13), 1849-51.
Sedyaningsih, ER. AIDS dan TB(C) : Siapkah kita menghadapi beban ganda? (AIDS and TB
(C) Are we prepared for the double burden?) KOMPAS, 16 January 2004, p. 44.
Sedyaningsih-Mamahit, E.R., Gortmaker, S. Estimates of reproducibility and validity of selfreported
condom use among female sexworkers in Indonesia. Southeast Asian J.
of Trop. Med. & Public Health (2003), 34(1), 136-46.
Sedyaningsih-Mamahit, E.R. Strategi pengendalian Infeksi Menular Seksual pada perempuan
dengan cara pendekatan sindrom: Sebuah Tinjauan (Strategy of controlling
sexually transmitted infections with syndromic approach: A Review). Indonesian
Journal of Obstetrics and Gynaecology (2002), 26 (2), 82-91.
E.R. Sedyaningsih-Mamahit, R.P. Larasati, K. Laras, A. Sidemen, N. Sukri, N. Sabaruddin, S.
Didi, J.M. Saragih, K.S.A. Myint, T.P. Endy, A. Sulaiman, J.R. Campbell, A.L.
Corwin. First documented outbreak of hepatitis E virus transmission in Java,
Indonesia. Transaction of the Royal Society of Tropical Medicine and Hygiene
(2002) 96, 398-404.
5
Sedyaningsih-Mamahit, E.R. Female commercial sex workers in Kramat Tunggak, Jakarta,
Indonesia. Social Science and Medicine (1999), 49(8), 1101-1114.
Sedyaningsih-Mamahit, E.R. Perempuan-perempuan Kramat Tunggak (Women of Kramat
Tunggak). Jakarta: Pustaka Sinar Harapan & The Ford Foundation, 1999.
Sedyaningsih-Mamahit, E.R., Gortmaker, S. Determinants of safer-sex behavior of brothel female
commercial sex-workers in Jakarta, Indonesia. The Journal of Sex Research (1999),
36(2), 190-197.
Sedyaningsih-Mamahit, E.R. Clients and brothel managers in Kramat Tunggak, Jakarta,
Indonesia: Interweaving Qualitative With Quantitative Studies For Planning
STD/AIDS Prevention Programs. Southeast Asian J. of Trop. Med. & Public Health
(1997), 28(3), 513-524.

Komentar dimatikan

RABIES ITU BISA MAMATIKAN

Di Indonesia rabies pada hewan sudah ditemukan sejak tahun 1884, dan kasus rabies pada manusia pertama kali ditemukan pada tahun 1894 di Jawa Barat. Sampai dengan tahun 2009, kasus rabies ditemukan di 24 provinsi di Indonesia, dengan Provinsi Sulawesi Selatan, Sulawesi Utara, NTT, Lampung dan Sumatera Barat merupakan daerah endemis tinggi. Hanya 9 provinsi yang masih dinyatakan sebagai daerah bebas yaitu Provinsi Bangka Belitung, Kepulauan Riau, DKI Jakarta, Jawa Tengah, DI Yogyakarta, Jawa Timur, NTB, Papua dan Papua Barat. Hal itu dikemukakan Direktur Jenderal Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan (P2PL) Depkes Prof. dr. Tjandra Yoga Aditama, Sp. P (K), MARS dalam acara press briefing berkenaan dengan peringatan Hari Rabies Sedunia di Jakarta 26 Oktober 2009.

Dikatakan, selama 3 tahun terakhir (2006 – 2008) di Departemen Kesehatan, tercatat sebanyak 18.945 kasus gigitan hewan penular rabies, diantaranya 13.175 kasus mendapat Vaksin Anti Rabies dan 122 orang positif rabies (angka kematian 100%).

Pada bulan November 2008, Provinsi Bali yang semula bebas rabies dilaporkan terjadi kematian karena rabies di Kabupaten Badung. Kasus kemudian menyebar ke kabupaten lainnya. Sampai dengan bulan Oktober 2009 telah dilaporkan 10.911 kasus gigitan yang mendapat VAR, dan sebanyak 15 orang meninggal dengan gejala klinis rabies yang berasal dari kabupaten Badung dan Tabanan.

Dari hasil pemeriksaan laboratorium Balai Besar Veteriner Denpasar ditemukan sebanyak 37 spesimen positif rabies yang berasal dari 6 kabupaten/kota yaitu Badung, Tabanan, Denpasar, Gianyar, Karang Asem dan Bangli.

Menurut Prof. Tjandra, upaya pengendalian rabies dilaksanakan oleh sektor Peternakan untuk penanganan kepada hewan penular dan pengawasan lalu lintasnya, serta sektor Kesehatan untuk penanganan kasus gigitan pada manusia dan penderita rabies (lyssa). Kedua sektor tersebut bekerjasama dibawah koordinasi Departemen Dalam Negeri dalam wadah Tim Koordinasi (TIKOR) Rabies.

Rabies atau penyakit anjing gila adalah penyakit menular yang akut, menyerang susunan syaraf pusat, disebabkan oleh virus rabies jenis Rhabdho virus yang dapat menyerang semua hewan berdarah panas dan manusia. Penyakit rabies merupakan penyakit zoonosa yang sangat berbahaya, karena apabila gejala klinis penyakit rabies timbul biasanya akan diakhiri dengan kematian, ujar Prof. Tjandra.

Menurut Prof. Tjandra Yoga, Peringatan Hari Rabies Dunia yang diperingati setiap tanggal 28 September adalah waktu yang sangat tepat untuk mulai mengambil langkah-langkah untuk membantu mencegah penyebaran penyakit rabies, melindungi binatang peliharaan, mencegah penyakit rabies pada manusia dan melindungi keluarga tercinta.

Sementara itu dr. Rita Kusriasturi, M.Sc., Direktur Pengendalian Penyakit Bersumber Binatang Ditjen P2PL Depkes menambahkan, cara penularan rabies dari hewan ke manusia sebagian besar karena gigitan hewan penular rabies. Tetapi bisa juga kontak virus rabies dengan kulit luka atau selaput mukosa. Masa inkubasi (masa tunas) berkisar antara 2-8 minggu bahkan bisa sampai 2 tahun.

Binatang yang membawa virus rabies kebanyakan adalah binatang liar seperti rubah, sigung, anjing, kelelawar, monyet. Namun binatang peliharaan seperti berang-berang, anjing dan kucing juga bisa membawa virus rabies bila kontak dengan binatang liar dan bisa menularkannya ke manusia, ujar dr. Rita..

Menurut dr. Rita, tanda-tanda penyakit rabies pada manusia yaitu :
• Riwayat gigitan dari hewan seperti anjing, kucing dan kera.
• Dilanjutkan dengan gejala-gejala nafsu makan hilang, sakit kepala, tidak bisa tidur, demam tinggi, mual/muntah-muntah.
• Pupil mata membesar, bicara tidak karuan, selalu ingin bergerak dan nampak kesakitan.
• Adanya rasa panas (nyeri) pada tempat gigitan dan menjadi gugup.
• Rasa takut yang sangat pada air, peka terhadap suara keras, cahaya dan angin/udara.
• Air liur dan air mata keluar berlebihan.
• Kejang-kejang disusul dengan kelumpuhan dan akhirnya meninggal dunia .

Bila seseorang digigit hewan yang menderita rabies, tindakan pertama yang dilakukan adalah “ Cuci Luka gigitan secepatnya dengan air mengalir dan sabun atau deterjen selama 10-15 menit”. Kemudian luka diberi antiseptik/alkohol 70%, setelah itu segera bawa ke Rabies Center (Puskesmas atau Rumah Sakit) atau ke dokter untuk mendapatkan pengobatan selanjutnya, ujar dr. Rita.

Leave a comment »

Share : ujian PPDS UGM 2009

disini gw mau berbagi pengalaman dan unek2 tentang situasi dan mekanisme ujian PPDS UGM.
pertama2 yang paling terasa berat adalah waktu ujuan yang lama……..(beda dari UI yg pernah gw gagal jg). untuk bagian interna,,,…..bayangin aja ujian dari senin ketemu senin untuk sesuatu yang absolutely bs dipadatkan. untuk para peserta pendatang jelas menambah biaya sewa hotel dan pengeluaran lainnya.
bayangin aja jadwal hari 1 ujian teori dan toefl (masih masuk akal)….
hari 2 ujian psikotes dan psikiatri (mulai dg waktu yg tdk ontime)….
hari 3 wawancara dg fakultas (cm 5 menit, tp munggu bs 1 jam)
hari 4 tes kesehatan (pengambilan sampel darah untuk ratusan peserta hanya oleh 1 petugas)
hari 5 ujian presentasi jurnal (20 menit)
hari 6 adalah hari sabtu,……..banyak staff yg tdk pny waktu luang…..ditunda minggu dpn. NAH!!!!!
hari 7 minggu……..hanya tidur di hotel terus
hari 8 adalah hari senin……….wawancara dg staf interna (7 menit)

wah,…..kalo itu bs dipadatkan dan dipersingkat mgkn akan lebih optimal performa peserta ujian….
yang khas dari ujian yg gw ikuti kali ini adalah tdk tepat waktu dan untuk tes psikiatri, kesehatan, wawancara…..para peserta harus berdiri bs sampai 1,5jam untuk mendapat giliran……………

terakhir,……..ternyata UGM skrg lebih memprioritaskan penerimaan PPDS dari PPDS-BK dan kemitraan…….so yang dari swadana cm dapat jatah 25-30%!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!
oke…….ada pasien dl semuanya……rejeki buat anak istri nih

Comments (4) »

FLU BABI? WASPADALAH

Para pakar pengendali penyakit masih berupaya mencari jalan dalam mengatasi wabah flu babi di Meksiko dan Amerika Serikat, dan dugaan kasus ini di negara lain.

Apakah flu babi?
Flu babi adalah penyakit pernapasan yang menjangkiti babi. Disebabkan oleh influenza tipe A, wabah penyakit ini pada babi rutin terjadi dengan tingkat kasus tinggi namun jarang menjadi fatal.

Penyakit ini cenderung mewabah di musim semi dan musim dingin tetapi siklusnya adalah sepanjang tahun. Ada banyak jenis flu babi dan seperti flu pada manusia penyakit ini secara konstan berubah.

Apakah manusia bisa terjangkit flu babi?
Flu babi biasanya tidak menjalar pada manusia, meski kasus sporadis juga terjadi dan biasanya pada orang yang berhubungan dengan babi. Catatan mengenai kasus penularan dari manusia ke manusia juga sangat jarang.

Penularan manusia pada manusia flu babi diperkirakan menyebar seperti flu musiman – melalui batuk dan bersin. Dalam wabah yang kini terjadi belum jelas apakah penyakit itu ditularkan dari manusia ke manusia.

Gejala flu babi pada manusia tampaknya serupa dengan gejala-gejala flu musiman manusia.

Apakah ini jenis baru flu babi?
Badan Kesehatan Dunia, WHO, membenarkan bahwa setidaknya sejumlah kasus adalah versi H1N1 influenza tipe A yang tidak pernah ada sebelumnya.

H1N1 adalah virus yang menyebabkan flu musiman pada manusia secara rutin. Namun versi paling baru H1N1 ini berbeda: virus ini memuat materi genetik yang khas ditemukan dalam virus yang menulari manusia, unggas dan babi.

Virus flu memiliki kemampuan bertukar komponen genetik satu sama lain, dan besar kemungkinan versi baru H1N1 merupakan hasil perpaduan dari berbagai versi virus yang berbeda yang terjadi di satu binatang sumber.

Apakah aman makan daging babi?
Tidak ada bukti flu babi menular lewat konsumsi daging binatang yang terjangkit. Namun, daging itu harus dimasak matang, suhu 70C akan membunuh virus itu.

Apakah warga harus khawatir?
Saat muncul jenis baru flu yang memiliki kemampuan menyebar dari manusia ke manusia pihak berwenang mengawai dengan seksama untuk melihat apakah memiliki potensi menyebabkan pandemi.

WHO memperingatkan kasus-kasus di Meksiko dan Amerika Serikat berpotensi menyebabkan pandemi global dan menegaskan situasi ini serius.

Akan tetapi, WHO mengatakan masih terlalu dini untuk menilai situasi ini secara akurat. Saat ini, WHO mengatakan dunia hampir mendekati situasi pandemi flu dibandingkan tahun-tahun sejak 1968 – tingkat ancamannya adalah tiga dari skala enam.

Tidak ada yang tahu dampak pandemi penyakit ini sepenuhnya, namun para pakar memperingatkan korban tewas bisa mencapai jutaan orang di seluruh dunia. Pandemi flu Spanyol, yang dimulai tahun 1819 dan juga disebabkan oleh virus H1N1, menewaskan jutaan orang.

Fakta bahwa kasus-kasus di Amerika Serikat sejauh ini memperlihatkan gejala-gejala ringan merupakan berita baik. Sementara parahnya wabah di Meksiko kemungkinan disebabkan oleh faktor wilayah yang tidak biasa yang kecil kemungkinan terjadi wilayah lain di dunia.

Akan tetapi, fakta bahwa sebagian besar korban berusia muda menunjukkan satu hal yang tidak baisa. Biasanya flu musiman cenderung melanda kaum berusia tua.

Bagaimana dengan pengobatan dan vaksin?
Pemerintah Amerika mengatakan dua obat yang biasa digunakan untuk mengobati flu, Tamiflu dan Relenza, tampaknya efektif dalam mengatasi kasus-kasus yang terjadi sejauh ini. Belum jelas keefektifan vaksin flu yang kini ada dalam melindungi manusia dari virus baru ini, karena secara genetik berbeda dengan jenis flu lain.

Ilmuwan Amerika telah mengembangkan satu vaksin baru, namun diperlukan waktu untuk menyempurnakannya dan juga memproduksi dalam jumlah yang cukup untuk memenuhi permintaan.

Bagaimana dengan flu burung?
Jenis flu burung yang menyebabkan kematian di Asia Tenggara dalam beberapa tahun ini berbeda dengan jenis flu babi yang kini mewabah. Bentuk baru flu babi ini adalah H1N1 jenis baru, sementara flu burung adalah H5N1.

Para pakar khawatir H5N1 berpotensi menyebabkan pendemi karena kemampuannya bermutasi secara cepat. Akan tetapi hingga sekarang penyakit itu masih merupakan penyakit unggas.

Mereka yang terjangkit adalah mereka yang berhubungan dengan unggas dan kasus penularan dari manusia ke manusia sangat jarang – tidak ada tanda-tanda bahwa H5N1 sudah bisa menular dari manusia ke manusia dengan mudah.
(dari BBC)

Leave a comment »

OBAT BATUK DG PPA? AMANKAH?

Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Husniah Rubiana Thamrin Akib mengatakan kandungan phenylpropanolamine (PPA) yang terdapat dalam obat flu dan obat batuk yang beredar di Indonesia masih dalam batas aman dikonsumsi. Obat flu dan batuk yang mengandung PPA telah mendapat ijin edar aman sesuai aturan pakai yang telah ditetapkan yaitu maksimal 15 miligram per takaran.

Setiap negara memiliki kebijakan tersendiri mengenai batas penggunaan PPA dalam obat. Di Inggris misalnya, batas aman penggunaan PPA 100 miligram per takaran/ dosis.
“Kita pakai batas yang lebih kecil, 15 miligram/takaran sesuai rekomendasi ahli dalam Komite Penilai Obat Jadi,” jelas dr. Husniah dihadapan wartawan saat jumpa pers di Kantor BPOM, Kamis 16 April 2009. Dr. Husniah mengimbau agar informasi ini dapat disebarluaskan sehingga masyarakat yang sedang sakit flu dan batuk tidak cemas untuk mengkonsumsi obat-obatan tersebut.

Kepala BPOM memberikan penjelasan ini sebagai tanggapan atas beredarnya informasi tentang pengumuman Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (US-FDA) tertanggal 1 Maret 2009 yang menarik obat batuk dan flu di negara tersebut karena mengandung PPA.

“Bulan November tahun 2000 US-FDA memang menarik obat yang mengandung PPA karena diduga ada hubungan antara penggunaan PPA dosis tinggi pada obat pelangsing dengan perdarahan otak, tapi tidak benar ada pengumuman tentang penarikan obat flu dan batuk mengandung PPA pada 1 Maret 2009, sebagaimana berita yang beredar melalui pesan singkat (SMS) dan surat elektronik (e-mail),” jelasnya.

Lebih lanjut Husniah menjelaskan, di Indonesia penggunaan PPA hanya disetujui digunakan sebagai obat untuk menghilangkan gejala hidung tersumbat dalam obat flu dan batuk serta tidak pernah disetujui digunakan sebagai obat pelangsing.

Pada April 2001, ia melanjutkan, BPOM juga sudah memberikan peringatan kepada publik mengenai batas aman penggunaan PPA dalam obat batuk dan flu serta rekomendasi kepada produsen untuk mencantumkan kandungan PPS dalam kemasan produk obat.

“Kandungan PPA yang masih diperbolehkan dalam obat batuk dan flu di bawah 15 miligram per takaran/dosis. PPA juga tidak boleh digunakan dalam obat batuk dan flu untuk anak usia di bawah 6 tahun,” tambahnya.

Ia menambahkan, penggunaan PPA dalam obat batuk dan flu juga harus disertai dengan pencantuman peringatan “tidak boleh digunakan untuk penderita hipertensi dan hiperthyroid” pada kemasannya karena bahan obat yang digunakan sebagai decongestan dalam obat batuk, flu, sinusitis serta alergi itu diduga dapat meningkatkan tekanan darah.

Leave a comment »

LOWONGAN DOKTER HAJI 2009/2010 (TKHI)

Departemen Kesehatan membuka kesempatan bagi tenaga kesehatan untuk menjadi petugas kesehatan haji Indonesia tahun 2009 M / 1430 H sebagai berikut: A. TKHI (Kloter) : Dokter dan perawat dengan masa tugas 35 – 40 hari B. PPIH (Non Kloter) : Dokter spesialis, Dokter gigi, Perawat High Care, Apoteker, Asisten Apoteker, Sanitarian/Epidemiolog, Ahli Gizi, Penata Rontgen, Analis Laboratorium, Perekam Medik dan Siskohat dengan lama tugas 73 – 81 hari PERSYARATAN: 1. Warga Negara Indonesia yang beragama Islam baik PNS, TNI, POLRI, PTT maupun Pegawai Instansi Swasta. 2. Berbadan sehat, baik fisik maupun mental. 3. Berusia maksimal 50 tahun kecuali tenaga strategis yang dibutuhkan. 4. Mempunyai pendidikan atau keahlian sesuai dengan bidang tugasnya yang dinyatakan dengan ijazah yang dimiliki calon petugas kesehatan haji. 5. Diutamakan mempunyai ACLS bagi dokter dan BCLS bagi perawat. 6. Mempunyai Surat Tanda Registrasi (STR) bagi dokter. 7. Bagi petugas kesehatan wanita tidak dalam keadaan hamil pada saat penugasan. 8. Bagi PNS dan PTT mempunyai DP3 dengan nilai setiap unsur baik dalam satu tahun terakhir. 9. Bagi Non-PNS mempunyai prestasi kerja dan disiplin yang baik, dibuktikan dengan surat keterangan dari atasan langsung. 10. Suami isteri tidak boleh melamar sebagai petugas kesehatan haji pada musim haji yang sama. 11. Petugas Kesehatan Haji tidak boleh memiliki hubungan keluarga (istri/suami/anak) dengan jemaah haji pada musim haji yang sama. Dilengkapi dengan surat pernyataan. 12. Bersedia bekerja sesuai jadwal yang sewaktu-waktu dapat berubah sesuai kebutuhan. 13. Tidak bertugas sebagai Petugas Kesehatan Haji dalam kurun waktu tahun 2004-2008 (khusus pelamar TKHI). KELENGKAPAN BERKAS PERMOHONAN: 1. Surat pengantar dari Instansi; 2. Formulir permohonan (hasil cetak dari web) bermaterai Rp.6.000; 3. Surat keterangan sehat dari Puskesmas atau Rumah Sakit Pemerintah; 4. Fotokopi ijazah yang dilegalisir oleh atasan langsung; 5. Fotokopi sertifikat ACLS atau BCLS yang dilegalisir oleh atasan langsung; 6. Fotokopi STR yang berlaku; 7. Fotokopi DP 3 satu tahun terakhir bagi PNS dan PTT. 8. Surat keterangan mempunyai prestasi kerja dan disiplin yang baik dari atasan langsung bagi Non-PNS; 9. Surat izin dari suami bagi calon petugas wanita (isian formulir 2) bermaterai Rp.6.000. Registrasi calon petugas kesehatan haji Indonesia dilakukan secara online. Hasil cetak formulir registrasi dan kelengkapan berkas diterima paling lambat tanggal 8 Mei 2009 di: Kepala Biro Umum Sekretariat Jenderal Departemen Kesehatan RI, Gedung Departemen Kesehatan Blok A lantai 5 Ruang 502 Jl. H.R. Rasuna Said Blok X5 Kapling No.4-9

Comments (31) »